What goes around comes around..

Perpindahan Pemain Bolabasket = Dinamika Liga


John Wall, Kentucky to Wizards.. (foto: Inet)

Salah satu pencetak angka terbanyak di Liga Nasional Indonesia berangkat ke Jakarta. Ho’oh.. Dia sekarang bergabung dengan tim Pelita Jaya, resmi! Lalu kenapa? Ya tentu PJ bertambah kekuatannya bukan? Iya lalu kenapa??? Iya pasti liga tambah baik dan seru, bukan? Hmm.. Ya ngono lah! Riweh ndasku.. Perpindahan riweh, eh.. maksud saya perpindahan pemain dalam sebuah liga atau malah antar liga adalah hal yang sangat-sangat lumrah. Dari jaman NBL masih berlabel Kobatama, hampir mutlak semua tim tidak ada yang membina pemain dari bawah. Asaba (JKT) lawas pun dihuni oleh pemain asal luar Jakarta. Salah?

Nda’ mesti salah benar menjadi topiknya, tapi lebih ke seberapa besar efek positif pada seberapa banyak (pihak) yang kena imbas positif itu. Enteng mikirnya, pasti ada yang diuntungkan toh? Nah apakah liga secara keseluruhan menimba hasilnya? Sekilas memang tren-nya perpindahan pemain biasanya dari tim papan bawah ke atas. Sekilas pula si pemain dan klub akan diuntungkan.

Gabatama, kobatama, IBL dan sekarang NBL Indonesia.. Wew, lumayan panjang dan awet juga ya tren perpindahan itu. Baboy (teman saya) sering bilang, “Yah itu udah dinamikanya!” Seingat saya tren turunnya prestasi Bolabasket di Tanah dan Air ini memang dimulai di era 80-an. Dinamika tren ini bikin kita melorot ya..

Itu yang saya ingat, tapi yang saya tahu kalau lagi seting karbu motor gak enak (brebet/nembak2) pasti sebaiknya segera seting ulang spuyer-spuyernya. Pikir saya gak baik juga mempertahankan pilot jet atau main jet tertentu kalau performa tidak seperti yang diharapkan. Saya pikir juga, mungkin memang tidak ada satu nama liga kita pun yang memikirkan pengaturan perpindahan pemain. Hingga tren penurunan prestasi Nasional kita bisa dibalik menjadi tren naiknya prestasi Bolabasket indonesia. Atau setidaknya setel ulang campuran udara deh! (hehe..)

Kalau dari sisi pemain sebenarnya apa yang kita cari? Uang, ketenaran, menjadi Juara, masa depan dll. pasti menjadi salah satu atau salah tiga yang dicari. Selamat buat Dimas (PJ) dan Fadlan yang sudah resmi ke Garuda. Semoga prestasi individu kalian bisa meningkat pesat. Demikian juga prestasi liga kita, hmm.. Liga kita? Iya semoga!

Tapi tulis-tulis (ngomong-ngmong), Bima Sakti Malang dan Citra Satria jakarta besok siapa yang main ya? Eh maaf, saya hampir lupa kalau di tim-tim tersebut masih ada pemain lainnya. Jadi ingat dulu masih kecil suka main “Tak Benteng” pasti dimulai dengan “suit” dulu untuk menentukan anggota dari 2 tim yang bermain. Dan dulu itu ada teman-teman yang suitnya sengaja curang supaya anak2 yang larinya kencang bisa bergabung dalam satu regu. manusiawi sangat ya, semua anak mau menang. Hehe.. Lagian siapa juga yang bisa ngatur saat itu siapa-siapa yang main di regu benteng mana. Kita semua masih kanak-kanak..

(Miami Heat juga masih kanak-kanak!!!)

Iklan

25 responses

  1. ricky dt

    skrg pmain alih2 compete buat ngalahin jagoan klub laen malah pgn gabung supaya jd bagian dr tim juara.. Harusnya baca tentang efek ringgleman coach.. Bikin tim harusnya kyk justice league.. My former coach taught me that :) wish all the best for indonesian basketball..

    21/07/2010 pukul 10:20

  2. L-Yo

    Mantab2 mas Ocky…

    Kadang kepikiran juga sih kalo pemaen bintang merata tar kompetisi pastil bisa lebih menarik…

    Kok jadinya bisa disambungin ma Superfriends di Florida nih

    lol

    Jadi bertanya2 nih…
    Tren dinamika ini benernya tambah parah ato nga sih ya?
    Soalnya…
    Meskipun sekarang pemaen bintang udah tua2 tapi keliatannya penyebarannya udah “agak lebih merata”…
    Jadi kaga ngumpul di satu ato dua klub doang..

    Tapi berharap juga sih buat klub2 yang “kagak besar” bisa seperti CLS Knights…
    Mereka menurut aku sukses mencetak pemaen2 baru yang terus dilirikin ama klub2 gede….

    Tolong diluruskan ma senior-senior yang lebih berpengalaman isi hati saya ini….
    Saya cuman newbie aja sih buat jadi pengamat…

    Oh ya mas Ocky, iseng2 nanya yang ga ada kaitannya ma tulisan di atas…
    Dulu pas maen rival yang mas Ocky bilang paling berat siapa dan alesannya kenapa ya?

    Cheers….

    21/07/2010 pukul 13:31

    • CLS pemainnya klo gak dijualin pasti dah mengenyam juara berkali-kali. Contoh, bayangkan kalau mereka masih mempertahankan R.Gunawan dan disandingkan dengan tim yg sekarang. Klub Basket paling tua di Indonesia udah pernah juara belum ya? Hehe.. :Peace:

      Rival jaman dulu pas main ya buanyaaak.. :)

      23/07/2010 pukul 12:53

  3. danapandawa

    perpindahan tim profesional ada plus-minusnya.minimal ada hasil profesional,uang.
    di tingkat pembinaan? pembinaan bagus,tp intriknya banyak, gak pake uang, comot sana-sini, bayaran pelatih sekedarnya, omongan negatif. exploitasi pemain usia dini. sampe kapanpun, ya basket indonesia akan susah maju, terlepas dr tingkat profesionalisme yg (mungkin) dapat dikembangkan.

    21/07/2010 pukul 14:23

    • Definisi sekedarnya di bayaran pelatih apa mas Dana? Ayo semangat..

      23/07/2010 pukul 12:57

  4. Bodor_Basket

    Gitu aja kok repot mas, ben ae po’o…!!!

    21/07/2010 pukul 14:24

  5. And1_PlaYa

    Pada maen streetball aja, maju terus Streetball Indonesia :D

    *Peace out..

    21/07/2010 pukul 14:30

  6. ricky dt

    oh iya bung, salah nama.. LEGION OF SUPERHEROES =)

    21/07/2010 pukul 19:59

  7. LA

    wassup man…???
    mau ikutan nimbrung nih kalo gak keberatan utk masalah perpindahan pemain.
    kalo ngomongin dr sisi pemain agak susah sih, soalnya kalo ngomongin loyalitas, kayaknya sangat langka sebuah klub di Indonesia menghargai keloyalitasan seorang pemainnya. kalo udah gak ada kontribusi, say good bye. klubnya jg mikir, ngapain juga gw mikirin elu kalo gak ada untungnya buat gw. Tapi kalo kita ngomongin utk liganya, hal ini jd gak bagus. soalnya kekuatan antar tim-nya ada gap yg gede, trus siapa yg mau nonton kalo penontonnya udah tahu siapa yg menang dan gimana cara mainnya. lama2 NBL ganti singkatan jadi National Boring League. Sebenernya solusinya hrs ada badan Independent di luar Perbasi utk urusan liga semi pro kita ini, terutama rules atau aturan yg jelas. Soalnya percuma kalo isinya perbasi org2 yg gak concern sama basketnya, cuma mau cari nama atau jabatan atau materi. jangan tiap berubah pengurus, berubah juga kebijakan (susah emang ya budaya melayu, gak bisa kasih kredit utk suatu hal yg ada dan bagus, maunya ini loh kerjaan gw. padahal bukan dia jg yg kerjain..:D)….. Jadi tiap team gak seenak2nya beli atau buang pemain atau gak klub nahan pemain atau pemain juga gak seenak2nya pindah. coba kita bayangin kalo semua tim NBL kekuatannya sama, pasti gamenya akan menarik, banyak org mau nonton pertandingannya, Liganya jadi bertumbuh. trus nantinya basket bisa jadi industri. ngomongin jaman kobatama dulu, knp banyak org mau nonton gamenya live? sebenernya bukan krn ada pemain asing semata2 tapi krn gamenya menarik jarang ada team yg 20 menit pertama udah menang 15-20 point. kalo skrg, blom jg mau nonton, liat jadwal aja udah komentar siapa yg menang atau kalah….

    anyway, emang jd pemain basket di indonesia sekarang ini ada di posisi yg dilema. gajinya gak terlalu besar kalo di average, tandingnya dikit trus latihannya “banyak banget’. jadi kalo ada kesempatan utk pindah klub dg tawaran bagus, knp gak? tapi di satu sisi kalo main basket terus tapi gak juara-juara, kayak makan sayur tanpa garam ( “missing puzzle” bahasa kerennya). Blom lg ntar ada pertanyaan dr keluarga, kerabat atau temen dekat: ” tanding mulu, kapan juaranya nih”…..

    Finally, just follow your heart to decide what is the best for your life…..

    go basket nasional

    22/07/2010 pukul 00:24

    • Berapa ya rata-rata gaji pemain NBL? Bisa bantu jabarkan disini. Mohon info bagaimana mengumpulkan data pengeluaran tiap klub untuk gaji.. Thanks

      23/07/2010 pukul 13:01

  8. suryo

    semua karena uang dan poularitas, Jakarta ibarat magnet, Semua pengen kesana, jadi pebasket sekaligus selebriti :)

    22/07/2010 pukul 08:46

    • Hehehe.. Saya malah mau keluar jakarta. Macetna parah!!! :s

      Mohon info klo ada lowongan di luar jakarta ya..

      23/07/2010 pukul 13:03

  9. Angkat bicara juga akhirnya bapak pelatih kita :) Ayo masukin kritik terus Coach Ocky, biar tambah seru dan rameee :D

    22/07/2010 pukul 18:30

    • Jujur ini bukan keripik om Idan…

      Tapi cuma colak-colek yg pake bulu ayam itu.. Kali aja ada yg terhentak hingga kita yg doyan basket bisa maju serempak.

      (..jgn lupa pake sempak loh!)

      23/07/2010 pukul 13:07

  10. L-Yo

    Wkwkwkkwk lol

    Iya mas Ocky…

    Moga2 telornya pecah deh biar bisa jadi juara…

    Dari Agung Sunarko…Hari Suharsono…ma Ron-Gun semua abis pindah langsung juara deh…

    Moga2 sekarang abis Yayan ma Febri yang pindah CLS…CLS yang bisa juara….

    Huehhehehe….

    24/07/2010 pukul 19:05

  11. pengamat-basket

    siapa si yang gak mau lebih baik? siapa si yang ga mau gaji lebih besar? tim nya bisa juara? itulah mungkin alasan2 pemain ingin pindah.. mengenai gaji, pemain yang itungan nya rookie 3juta. plus kontrak yang didapat(dapet uang juga tu..)

    kalo menurut saya kasian banget pemain2 itu, dimanfaatkan oleh manager, pelatih n klub mereka. waktu mau diambil klub baru yang bisa membayar mereka lebih layak, klub yang lama kadang ada yang mempersulitnya.. (hadu, apalagi ini)
    seharusnya dari jajaran klub masing2 evaluasi untuk mensejahterahkan pemain, jangan mikirnya mau menang aja!!
    pelatih pun sama halnya, coba lihat sekarang, mana ada pelatih2 yang mau di gaji murah untuk melatih klub2 lokal? mana ada pelatih nasional yang mau melatih amatiran, didaerah, untuk memajukan basket nasional?? bullshit.. mereka hanya memikirkan 1 kepentingan saja! money..

    26/09/2010 pukul 10:15

  12. kupluk

    Sotoy ni gaji rookie 3 juta! Asal bunyi lo sob

    01/09/2011 pukul 18:59

  13. Ping-balik: Bakat Pemain dan Jumlah Latihan « [[1,5 x 10 pangkat satu]]

  14. Ping-balik: Standar dan Kemenangan Yang Membutakan! « [[1,5 x 10 pangkat satu]]

  15. badar

    yang bikin bingung, kadang pemain muda yang masih polos, mau aja main tanpa ttd kontrak yg jelas dengan klub bersangkutan, tapi malah dipersulit ketika pengen pindah klub hadeuuuhh…

    27/07/2012 pukul 10:19

  16. Ping-balik: Bolabasket, Perubahan dan Usaha.. | [[1,5 x 10 pangkat satu]]

  17. Ping-balik: TES 1 – neednwantblog

  18. Ping-balik: TES 2 – neednwantblog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s